Cihuynya Angkot Jakarta

12 comments

Pernah nggak sih penasaran sama yang namanya seluk-beluk perangkotan di Jakarta? Atau mungkin pengen tahu gimana mekanisme pekerjaan serta interaksinya sesama Angkot-driver lainnya?

Sumber tulisan berikut ini gue ambil dari wawancara langsung salah satu supir angkot di Jakarta. Biar gak makin penasaran, scroll kebawah terus yah!
Awal cerita

Rasa penasaran gue terhadap seluk-beluk perangkotan ini aslinya udah lama banget pengen gue cari tahu. Dan terpilihlah angkot M44 (jurusan Kampung Melayu-Casablanca-Karet) dan M02 (Kampung Melayu-Pl.Gadung) sebagai objek dan sasaran wawancara gue buat tulisan ini.

Kok musti M44/02? Karena M44 adalah salah satu trayek angkot yang punya jam terbang stabil dan supirnya buat gue lumayan jago-jago gitu. Dan beruntung loh, gue ketemu sama supir yang customer-friendly. Mungkin karena gue interviewnya pas di jam kerja longgar dan bukan rush hour kali yah.


Sekilas Tentang Angkot M44

M44, trayek yang paling rusuh ketika prime-time orang balik kerja ini adalah salah satu trayek angkot yang paling stabil dan terjamin pemasukannya. Selain karena muatan penumpang yang bisa di prediksi, asiknya trayek ini adalah karena ngelewatin beberapa arus jalur protokol, yakni stasiun Tebet, Kuningan dan casablanca.

Rutinitasnya adalah sebagai berikut:

Jam 06.00-10.00 : Adalah jam-jam dimana semua angkot pasti berkerumun ngantri di sisi terminal Kampung Melayu. Apalagi kalo bukan nunggu penumpang yang mau berangkat kerja dan sekolah.

Jam 10.00-15.00 : Adalah waktu senggang dan leyeh-leyeh dunia trayek seperangkotan. Jadi, di waktu ini mereka nggak begitu mikirin berapa jumlah penumpang yang naik, dan biasanya jalannya lambat banget dan sering nge-time. Kecuali kalo supirnya kebelet makan atau mau ganti supir tembak.

Jam 15.00 - 22.00 : Wuh! Ini adalah rush-hour semua supir trayek M44 buat panen rejeki dari penumpang yang baru balik kerja, dan durasi nya gak tanggung-tanggung, hampir tujuh jam sendiri! Saking penuhnya, banyak penumpang yang rela berdiri di tepi pintu demi bisa naek ke arah Kampung Melayu. Dan biasanya, kebanyakan supir trayek ini langsung balik arah ke arah kuningan lagi, daripada harus muterin stasiun Jatinegara dulu.

Funfacts dan Istilah Per-angkotan!

Ayo neng, PAT-NAM PAT-NAM !!

Suka denger teriakan bising si kenek angkot model gini kan? Yang dimaksud PAT-NAM adalah jumlah penumpang di dalam angkot, yaitu 6 dihitung dari jumlah penumpang di sisi belakang barisan supir, dan 4 di sisi dekat tepi pintu, tapi belom termasuk sama yang di depan dan yang duduk di tepi pintu loh ya. Berarti kalo di total bisa masuk 14 penumpang sekali angkut.

Untuk jarak dekat, dikenakan tarif Rp.2000 rupiah, lalu dikali 14 = Rp.38.000. Wow, itu aja baru jarak deket, gimana jauh yah? Apalagi sekarang BBM udah naik. Long live the Angkot Driver! :))

Jauh!!

Nah, interaksi yang satu ini butuh sedikit ketelitian nih. Ada dua tipe jenis interaksi model gini: 

1. Ketika ada supir berpapasan dengan supir yang berlawanan arah, salah satu supir bakal ngomong "Jauh!". Yang artinya, jarak antara angkot yang se-trayek itu masih terlalu dekat. 

Yang artinya lagi, si angkot yang berada dibelakang supir angkot didepannya gak bakal kebagian penumpang lagi, karena pastinya udah diambil sama angkot yang ada di depannya. Dan kalo udah gitu, nggak ada pilihan lain lagi selain nge-time atau berhenti. Biar angkot yang dibelakangnya dapet asupan penumpang yang lain.

2. Beberapa supir angkot sebenernya punya satu kewajiban sunah dengan supir angkot lainnya, tapi dengan catatan tetep satu trayek, yaitu : saling mengawasi penumpang, baik yang searah, ataupun yang balik arah (diseberang). Jadi, "Jauh!" disini adalah letak posisi penumpang yang MUNGKIN bakalan ikut naik ke angkot yang bersangkutan. Semacem PHP gitu sik, tapi rejeki orang kan udah diatur :)

Sistem pengambilan ongkos

Cara penarikan ongkos penumpang di angkot itu agaknya lumayan ribet. Soalnya sistemnya pascabayar, alias ketika penumpang udah sampe tujuan, baru deh bayar. Beda sama Metromini atau Kopaja, yang penarikannya prabayar. Jadi, ketika penumpang baru masuk bis, saat itu juga ongkosnya ditagih.

Jumlah Setoran

Jumlah harga setoran seringkali nggak tergantung dari seberapa jauhnya jarak antar daerah, tetapi tergantung dari tahun keluaran produksi mobilnya. Jadi kalo mobilnya makin baru, setorannya bakal makin mahal.

Rapet-rapet-rapet!!

Artinya, ada banyak mobil didepan/dibelakang si mobilnya supir (2-3 mobil). Dengan kata lain, kesempatan untuk dapat jatah penumpang semakin sengit karena banyak saingan.

RIT

Rit artinya satu putaran penuh. Contoh, jurusan Kp.Melayu-Pl.Gadung, satu rit berarti dari Pulo Gadung sampai ke Pulo Gadung lagi, bukan dari Melayu-Gadung atau sebaliknya. Kalo kata supirnya sih, kalo nembak satu rit bisa dapet Rp.80.000 itu udah mantep banget :)


Tentang Supir Tembak

Supir tembak adalah sebutan untuk supir dadakan yang dipilih secara bebas (atau seringkali temannya) oleh si empunya mobil. Dalam kasus angkot M02, jumlah yang harus disetor oleh supir tembak adalah Rp.35.000 sekali bawa, jadi bebas mau berapa rit (secapeknya). Tapi kalo kata abangnya sih, dua rit aja udah pada klenger :p

Cara praktis jadi supir angkot

1. Kamu sehat jasmani, gak wajib rohani.
Ya maksudnya, rohani bisa disusul ntar-ntaran kok. Percuma kamu rajin ibadah tapi gak kuat injek kopling.#eh

2.  Ngerti tentang mekanisme gas dan kopling.
Udah jelas kan, percuma kamu sehat, tapi gak ngerti cara ngopling yang baik dan bener. Yang ada penumpang kamu mual-mual gara-gara hentakan kopling yang maju mundur matik.
3. Kamu punya kemampuan menghafal jenis penumpang.
Wow, sekarang kamu udah sehat walafiat dan mahir ngopling, tapi kamu gak bisa ngafalin jenis penumpang yang naik angkot kamu? Ya sama aja. Yang ada kamu bangkrut karena nombok setoran, dan kamu bisa dicekek sama yang punya koperasi angkot sampe Jokowi gemuk.

4. Kamu ramah dan ahli menahan emosi
Ini penting loh. Contohlah, ketika ongkosnya kurang dan kamu tipe yang emosian, yang ada berantem sama si penumpang, dan penumpang lain takut liat adu jotos-jotosan di depan matanya, trus kabur deh. Kalo udah kabur, kamu mau dapet setoran dari mana?

***

Gue sih aslinya cinta sama angkutan umum, soalnya apa sih yang nggak enak dari angkutan umum? Males desek-desekan? Atau berisik? Duh, masa iya kita semanja itu?

Di angkot itu menyenangkan loh, supirnya gak kepo, bisa sambil cuci mata liat cewek-cewek/cowok-cowok yang seangkot, dan kita bebas disupirin ke tujuan kita dengan ngegaji mereka hanya dengan 2000-4000 perak doang! Kurang enak apalagi cobak? :)

12 comments:

  1. Sekarang jarak dekat 3ribu (ditempel di pintu angkot)

    ReplyDelete
  2. Kalau di Bandung standarnya tujuh-lima tujuh-lima.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tujuh-lima itu maksudnya total penumpang yang bisa masuk kan? :D

      Delete
  3. Wah..
    Menghaa l jenis penumpang?
    Gimana caranya ya..?

    ReplyDelete
  4. Tp musti hati2 naik angkot, klo ketemu penumpangnya yg ganteng, yg ternyata copet :D
    sy pernah ngalamin soalnya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dicopet orang ganteng? Wah saya ngerasa ikut kefitnah :(

      Delete
  5. Terima kasih atas penjelasan tentang RIT. Sangat membantu :'') *ngerjain tugas kuliah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hueheueheueheuehue, you are very welcome :)

      Delete