7-Eleven Dan Para Korban Keju Cair

26 comments

7-Eleven/Sevel, convenience store Amrik yang kemudian dibayarin Jepang ini pada dasarnya cuma outlet toserba yang nggak ada bedanya kayak Indomart dan Alfamart. Kalo nggak salah sih, pertama kali buka di Jakarta, di daerah Bulungan, seketika langsung menjamur.

Beberapa kelebihan yang dimiliki Sevel, salah satunya adalah re-branding produk seperti:

1. Big Gulp, ordinary soda yang mereka ganti namanya, gelasnya digedein, terus laku.
2. Slurpee, es serut soda gembira yang mereka ganti namanya, terus laku.
3. Big Bite, ordinary Hot Dog yang mereka ganti namanya, terus laku.
4. Big Show, pemain Smackdown yang mereka ganti namanya jadi Durohim, terus laku.

Yang terakhir becanda kok.

Fun facts dikit nih, percaya nggak percaya, hanya Sevel Indonesia lah yang presence-nya paling beda diantara Sevel luar negeri, bahkan di Jepang sekalipun.

Karena cuma Sevel Indonesia yang menyuguhkan live-music stage, produk anyar kayak Slurpee dan Big Bite, serta tempat duduk buat nongkrong. Sementara di Jepang, Sevel cuma sekedar toserba biasa aja dan bukan tempat nongkrong, apalagi meeting point.

Satu lagi keunggulan sevel dibanding convenience store lain, cuma Sevel yang menyediakan keju cair GRATIS. Kita semua tahu, bahwa Indonesia sangat-sangat sensitif dengan istilah "Gratis", selain duit tentunya. Pacar gue @dinikopi adalah salah satu korban keju cair ini.

Sevel juga memperkenalkan metode baru soal keju cair tersebut, yakni:
 

"Tuanglah keju cair membahagiakan ini diatas snack apapun yang kamu beli"

Jadi, apapun snack yang kamu beli, kasih keju aja, diyakini akan lebih enak, soalnya gratis. 

Beli kripik kentang? Kasih keju aja. Beli kacang crispy? Kasih keju aja. Beli jagung crunchy? Kasih Keju aja. Tapi gue belum pernah liat ada orang yang beli minuman isotonik terus dikasih keju. Padahal gratis juga.

Indonesia membingungkan.

Tapi berselang kemudian hari, makna dari outlet penyedia cemilan serta kebutuhan pangan tersebut jadi bergeser seiring perkembangan zaman dan berkembang biaknya anak-anak gahul yang sekarang terkenal dengan sebutan "Anak Gahul Sepel". 
 
Jadi, udah seberapa GAHUL kah kamu sebagai penduduk setia sevel? Kalo belom, ada baiknya kamu belajar trik-trik yahudnya dulu di post Trik-Trik Efektif Main Ke Sevel

**
Seperti yang udah gue bilang tadi, Sevel di masa sekarang bukanlah sekedar outlet toserba. 

Mulai dari wadah minggatan anak sekolah, bos-bos magabut yang ngabisin waktu makan siang ampe sore, kantor para freelancer, meeting dari para penghasut MLM, drama live-sinetron dari ibuk-ibuk yang rebutan suami, sampe sarana cuci baju di wastafel. 

Beneran loh. Kasus cuci baju ini sempet gempar di Sevel Sahardjo. Ceritanya ada satu ibuk-ibuk dengan dandanan nyentrik yang rutin dua hari sekali dateng ke sevel. Bukan buat belanja apalagi nongkrong Wifi-an, melainkan nyuci baju. 

Entah apa yang ada di benak ibu yang gak jelas anaknya berapa ini, tapi tindak tanduknya jelas suspicious dan bikin penasaran para waitress sevel serta sebagian besar pengunjung sevel seluruh dunia. (Pic menyusul yah)

#wesemboh

Ada yang paling joss gandos nih. Sevel bisa kamu jadiin ajang pembuktian moral loh. Mungkin sepele sih, tapi sebenernya ada satu poin penting yang sering kamu abaikan: Responsibility Lesson.

Ada perbedaan jelas dari jobdesc waitress sevel, yaitu mereka melayani customer, menjaga ketertiban dan kebersihan outlet. Memang sih, mungkin secara nggak resmi mereka juga harus membuang sampah-sampah bekas customer. But hey, did you throw your responsibility away together with your food trash?

Kamu bisa lihat berapa banyak orang yang nggak membereskan mejanya dan ngandelin waitress sevel buat buangin sampah makanan/minuman yang padahal bekas kamu.

Sampahmu harusnya tanggung jawab kamu.

Kaitan Sevel dengan rasa Nasionalisme Indonesia

Tiba-tiba gue inget sama kata-kata Pandji Pragiwaksono soal Indonesia yang hanya bisa bergerak kalo pemudanya bergerak. Nah menurut gue, Sevel ini adalah salah satu bukti bahwa Indonesia hanya bisa digerakkan sama pemudanya.

Kita semua tahu kalo Sevel pertama kali buka di Jakarta cuma ada satu biji. Nggak lama setelah itu, hampir seluruh Jakarta dipenuhi Sevel, padahal promosinya pun nggak gencar-gencar amat. Sampe akhirnya Jakarta jadi terkenal dengan wisata tamasya Sevel-nya. Abis, hampir tiap 500 meter pasti ada Sevel. Wuih! Prestasi banget kan? Tentu aja prestasi, tapi prestasi yang ngawur.

Pasalnya sevel bisa berkembang berkat pemuda-pemudi Indonesia. ABG-ABG alay yang sering kamu katain adalah sumber penghasilan terbesar buat Sevel, ditambah lagi kebiasaan rakyat Indonesia yang udah sedari lama konsumtif abis, makin makmur lah si Sevel. 

Sangat disayangkan sih, kontribusi yang harusnya diharapkan bisa memajukan Indonesia berkat pemudanya, malah pemudanya ngegedein outlet punya Jepang. Dan rakyat Indonesia masih aja pesimis sama negrinya sendiri. Fuh.

Jadi sebenernya secara nggak langsung, Jepang ngajarin kamu buat jadi lebih nasionalis sama Indonesia, sama Negara sendiri. Nah, pesan tersebut di sampaikan secara terselubung lewat Sevel, karena Jepang percaya kita tuh nggak bego-bego amat kok.

Tapi ternyata..................

26 comments:

  1. Eh tuch beneran ada ibu2 nyuci di sevel ??? Tragis banget kalo kejadian hahaha.

    Ngomongin keju cair, kok gw jadi inget ponakan gw yg bilang rasa keju nya beda ama yg di rumah dan dibilanh palsu hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneran kaks, tapi si ibuknya udah nggak pernah keliatan lagi sejak gue taro di blog ini :(

      Delete
  2. Lah, buset. Nyuci di wastafel. Sekalian aja mandi,

    Harusnya ada ya toserba yang nyiapin bajigur, sekoteng, dll. Biar konten lokal tuh kejaga dan tetap diminati para anak muda.

    ReplyDelete
  3. WANJEER HAHAHAHAHAHA. Tmn gue grgr kebanyakan makan keju cair, poopnya jd bau keju,absurd bgt.
    hendrifahrezi.blogspot.com

    ReplyDelete
  4. Sevel....
    hehehee...
    saya ndeso, blm pernah masuk sevel...
    :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kaciyaaannn, pantesan kurang gahul *puk-puk*

      Delete
  5. Seven Eleven... Pertama kali tahu dari Tokyo Drift... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lu baru tahu? Kalau lu jeli, ada logo Sevel di sana.... Gue lupa bagian mana, tapi mungkin deket2 adu balap si tokoh utama itu waktu di Jepang.

      Delete
    2. Iya nggak merhatiin gue, wah musti download filmnya nih buat memastikan :D

      Delete
    3. Dengerin OST-nya aja, yang dari Teriyaki Boyz. Kedengeran sepintas kok nama Sevel di bagian bridge-nya :)))

      Delete
    4. Wah iya iya, nanti di download dulu, makasih loh :)

      Delete
  6. Baru ngertik kalo sevel itu seven eleven... :(
    Huft. Aku cupu.

    ReplyDelete
  7. Oh jangan lupa chili sauce mereka yang enaaak juga :D

    ReplyDelete
  8. Dari lahir ampe sekarang gue belum pernah ngerasain yang namanya slurpee sama big bite. Gue anak cupu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun, masa mudamu kelam sekali ternyata..............

      Delete
  9. this is true. apalagi responsibility lesson. bahkan pernah sampe berserakan dilantai sampahnya. ckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. Right, kek anak kecil, sampah-sampahnya siapa, suruh buangin orang. Najis.

      Delete
  10. Sekarang udah mulai banyak saingannya sevel, kayak Lawson, Family Mart, atau Mini Stop. Nah yang terakhir jadi "tempat tongkrongan" baru gw sama temen2 gw :D. Sebenernya sih supaya gak bosen aja sama sevel soalnya rata2 convenience store sama aja kok (tapi roti daging di Mini Stop itu lumayan enak loh)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, Brenda tau banyak nih :))

      Mini stop yah? Belum pernah denger malahan, besok langsung cobain roti dagingnya ah!

      Delete
  11. minta resepnya kak keju sevelnya, ada?

    ReplyDelete