Apakah Independensi Menjadi Suatu Penyakit?

8 comments
Pic source
 Let me just tell you some stories.

Kasus pertama: Bandung, sekitar tahun 2006/2007. Lokasi: Kosan "terakhir pindah" di Cihampelas, depan SMA Pasundan 8.

Aku ngekos di bangunan bercat merah jambu bertingkat dua. Hoki juga sih bisa dapet kos-kosan seharga 300 ribu perak di daerah Cihampelas, meski berakhir dengan kenaikan 50 ribu tiap setengah tahun dan ngekos disitu selama dua tahun, masih bisa denger kicauan burung dan raungan macan di subuh sampai pagi hari, lengkap dengan deruk kodok dan ngikrikan jangkrik di malam hari, bikin suasana ngekos makin cozy aja setiap harinya. Tinggal tambah gorengan sama kopi panas, kelar surganya.

Jadi, di rumah ini ada anaknya si yang empunya rumah yang bernama Mbot. Sekosan cuma ada empat kamar, dua di atas, dua di bawah, yang isi cuma tiga kamar. 


Yang empunya rumah sendiri ada di Lampung, anaknya ditelantarin di Cihampelas buat sekolah. Tugasnya adalah ngawasin kosan, dan melihat serta memberi respon ketika ada sesuatu yang tidak kasat mata, drama contohnya, jadi bukan belajar. Soalnya kegiatan harian si Mbot ini cuma pacaran lewat telfon dan cerita gosip soal apa yang terjadi di sekolahnya ke pacarnya. Eh saya jadi ikutan ngehosip.

Drama kosan berawal ketika satu alat paling krusial di dapur kosan tersebut jadi rebutan: Panci. Iya karena panci ini banyak banget perannya. Bisa buat masak mie (obviusly), masak aer, nampol kucing kalo ada yang sembarangan masuk, dan buat gayung mandi (ini seriusan). 

Entah kenapa gayung di bak mandi sering banget ilang tak berbekas. Hari itu nggak ada, eh besoknya ada sendiri. Sampe kita curiga bahwa gayung ini ngepet tiap malem. Padahal gayungnya juga ada dua. Oh, mungkin yang satu bantu jaga lilin.

Yang bikin masalah, setiap kali panci ini dipake masak mie, nggak pernah ada yang mau nyuci lagi sampe bersih terus digantung rapi. Jadi, setelah dicuci ya dikotorin lagi dan gak dicuci lagi. Gitu terus siklusnya. Sialnya, cuma Mbot lah yang selalu pas mau pake, terus dicuci sampe bersih digantung rapi, tapi pemakai berikutnya mengulangi siklus tadi. Mbot ini terlihat suci sekali dan sulit buat kami pahami. Soalnya anak kosan kan biasa brak-bruk-brak-bruk yah, apalagi kalo kosannya jorok, boro-boro mau ngurusin sampah.

Mbot akhirnya muak. Jadi dia berinisiatif untuk meneriaki siapapun yang lewat ke dapur begitu dia liat ada bayangan orang lewat celah di bawah pintu: "WOI MONYET KALO ABIS PAKE CUCI LAGI DONG, MALES BANGET SIH".

Kami tetap tidak bergeming alias terus lanjut main PES. Eh, itu mah gaming ya.

Begitu temen sebelah kamarku cabut, mau nggak mau aku harus berhubungan intim dengan Mbot. Maksudnya (mencoba) berhubungan dekat dan baik. Tapi nggak berhasil, Mbot udah terlanjur kesel dan sepertinya dosa-dosa kami berbekas di hatinya.

Aku merenung, dan berusaha mencerna apa yang terjadi berminggu-minggu belakangan. Aku pikir bener juga sih, Mbot itu maksudnya baik. Cuma kami kelewat egois buat ngerti hal itu. Sebenernya mungkin cuma gue sih. Lha sebelah kamar gue umurnya TIGA PULUH EMPAT TAHUN. *nangis*

Sejak saat itu, kami udah gak pernah teguran lagi. Untung kita beda strata. Dia strata satu, aku strata dua. Dia lantai satu, aku lantai dua. Tapi aku belajar satu hal yang penting: 

"Berusahalah untuk respek sama setiap orang. Belajar mengurus diri sendiri, berarti juga belajar untuk mengurus lingkungan kelak. ".


Kasus kedua: Solo, sekitaran tahun 2012/2013. Kosan pertama di Solo, daerah Laweyan.


Selang empat tahun, kenangan kasus pertama masih membekas jelas di pikiran, dan lama kelamaan nge-blend juga jadi prinsip hidup selama ngekos. Dan kejadian ini membuat gue berpikir bahwa rasa independensi itu penting. Tapi masih dalam skala "Kalo nggak mau diusik, jangan usik orang lain."

Aku beruntung dapet kosan cowok-cewek, bersih, dan guuuedeee banget seharga 250 ribu perak di daerah Laweyan. Udah murah, dapet hiburan pula tiap hari. Kapan lagi bisa liat cewek tanktop mondar-mandir mau mandi tiap pagi mau berangkat kerja? Ya itu kan maunya saya.


Kenyataan berjalan lain di malam harinya, hari perdana balik kerja. Meski gede, kosan ini nggak menyediakan garasi buat kendaraan, tapi ada cukup space untuk naruh motor di depan kamar masing-masing. Masing-masing lho ya, bukan di kamar siapapun. 

Nah, cewek sebelahku ini punya kebiasaan markirin motornya di depan kamarku. Posisinya adalah stang di depan kamarnya, tapi setengah badan motornya di depan kamarku. Hari pertama kedua ketiga, aku masih sabar dengan ngedorong sedikit motornya biar motorku juga dapet space setiap balik kerja. Meski akhirnya dia pun ngeh bahwa motornya OBVIOUSLY ngalingin kamarku, dia akhirnya nyadar, tapi keadaan tersebut cuma bertahan empat hari.

Senin di minggu kedua, saat itu lagi banyak banget kerjaan, dan terpaksa pulang dengan agak ngos-ngosan karena exhausted. Kejadian diatas seperti biasa terulang kembali. Dengan agak nahan sabar, aku ketok kamarnya dan minta tolong motornya dimajuin dikit. Sehabis markirin motor, aku langsung tepar karena kecapekan.

Besoknya, kejadian tersebut masih juga diulang. Kupikir, hari ini udah gak ada cerita berhalus-halus ria lagi. Meski gitu, aku masih sabar. Cuman sekarang setiap aku buka dan tutup pintu kamar, aku kasih bonus dibanting, dengan catatan sebelah ada orangnya. Kalo nggak ada, ya aku ngegosip ajah sama mbak-mbak yang lain.

Si sebelah kamar pun berasa ada yang lain dari kebiasaanku. Bukannya introspeksi, setiap aku banting pintu, dia juga bales banting pintu. Bagoos. Aku hampir kehabisan akal karena orang-orang di Solo nggak bisa diperlakukan seperti orang-orang urban di Jakarta. Istilahnya pekewoh, sungkan atau nggak enakan. Akhirnya aku mutusin buat membentuk project besar dengan nama: Pindahan.

Lha gimana lagi? Hidup dan kerja, bayar kosan murah kamar gede tapi setiap hari kita stress sambil ngerasani lingkungan sekitar yang gak bersahabat dengan kita itu beneran jadi pressure dan intimidasi tersendiri. Aku bukan tipe orang yang sesabar itu sih jujur aja.

Setelah seminggu nyari, akhirnya nemu kosan yang gak begitu jauh dari tempat sekarang, meski lebih mahal 150 ribu, aku coba lah ambil resiko. Setelah beres sana beres sini, semua barang udah siap angkat, aku lepas landas ke tempat kerja.

Malem harinya, motor si mbak pinter ini seperti biasa masih nangkring depan kamarku. Aku liat sekitar, ternyata mbak-mbak Klaten seberang kamarku yang baik hati lagi asyik ngobrol dan sempet nyapa-nyapa aku juga. Setelah basa-basi ria, pikiranku balik lagi ke masalah motor tadi.

Aku cek lewat ventilasi kamar mbaknya. Oh, lampunya nyala, berarti ada orangnya. Dengan tangan gemeter saking gregetannya, aku dorong motor si mbak pinter sampe standart motornya njeglong ke pinggir lantai dan gedebrak! jatoh dengan sempurna. Si mbaknya kaget dan langsung keluar kamar lalu misuh-misuh "Heh wong gendeng, opo iki maksude???!"

Mbak-mbak Klaten yang memang sedari lama udah tahu kasusnya, cuma ngikik ketawa. Aku pun puas banget habis berbuat jahat karena lengkap dengan saksi mata yang ikut kegirangan. Si mbak pinter bersungut-sungut sambil banting pintu dan gak keluar-keluar lagi sampe aku ketiduran.

Besoknya, si mbak pinter dan mbak Klaten nggak sempet farewell-an sama aku karena aku udah ngosongin kamar sejak subuh pake stealth mode sebelum berangkat kerja. Dua hari berlalu, si mbak-mbak Klaten masih sempet wasapan sama aku dan bilang semenjak kejadian itu, dia udah gak reseh lagi. Karena memang sebelum ada aku, nggak ada yang berani ngusik dia karena dia yang paling lama ngekos disitu.

Satu lagi pelajaran buatku: "Setiap orang berhak menikmati hidupnya dengan cara apapun, tapi bukan dengan mengganggu dan mengusik orang lain."

Kasus ketiga, 2012/2013. Kosan kedua di Laweyan, Solo.

Di kosan kedua ini, aku dapet kamar "eksklusif" karena ruangan (di kamar) ini dulunya garasi, entah kenapa disulap jadi kamar kos. Walhasil, aku dapet kamar kos berpintu besi/alumunium. Kalo mau nutup pintu nggak bisa pake gembok aja, harus pake rantai yang ditembusin lewat pintu yang sebelumnya udah dibolongin terlebih dulu. 


Kos-kosan yang ini kamarnya lumayan banyak. Karena aku dapet yang lantai satu, hampir semua penghuni kamarnya orang-orang timur sana (Timor Leste, Ambon, Papua, dll), yang ternyata sebagian besar mereka ini dapet beasiswa kuliah di emmmm... duh lupa nama kampusnya apa. Yang jelas jurusan pelayaran/pariwisata gitu.

Singkat aja, menurutku orang-orang timur ini habit hidupnya agak "kasar". Hobi minum-minum, bawa cewek dan temen-temen yang jumlahnya kebangetan ke kamar, dan yang jadi masalah di kasus ketiga ini, adalah mereka kalo geber speaker volumenya diluar kewajaran. Plus, semua kamar kecuali kamarku, sekatnya triplek dan bukan tembok. Karena kamarku di sebelah mereka, udah jelas aku terganggu.

Pasalnya, karena pintuku besi dan kasurku jenis spring bed tua, setiap kali mereka setel speaker, semua per-per yang ada dalem kasurku bergetar "krrrk-krrrrk-krrrrk" kalo lagi tidur, belum lagi ditambah pintu besi yang dengan gemulainya ikut bergetar. Keadaan ini bikin gak bisa istirahat karena mereka nyetel speaker ini hampir seharian, dan keadaan ini berlangsung hampir lima bulan lamanya.

Mungkin salahku juga karena aku nggak pernah ngomong-ngomong baik-baik ke mereka langsung, malah "ngadu" ke ibu kos. Sebenernya mereka sendiri juga nggak dimarahin sama ibu kos, cuma dihimbau, tapi akhirnya pun sama sekali nggak digubris. Aku jadi sadar bahwa kos-kosan ini adalah tipe yang "gue-gue-elo-elo-aja yang penting bayar tepat waktu". Karena baru pindah seminggu, yah akhirnya harus pasrah aja.

Keesokan harinya sehabis sholat ((CIYEE SHOLAT)), secara tiba-tiba, si temennya si anak timur ini gedok-gedok pintu kamarku magrib-magrib. Kubuka dong pintu kamar, dan wacana pertama yang dia semprot adalah "HEE KAMU NGAPAIN LAH NGADU-NGADU KE IBU KOS, ANDA ORANG NGGAK SUKA SAMA KAMI HEE?" sambil tangan kirinya megang gunting.

Bukan pertanyaannya yang bikin risih, tapi tangannya. Ku jawab langsung dengan selow, "Situ ngapain bawa-bawa gunting?"

"EMANG KENAPA KALO SAYA BAWA GUNTING, ANDA ORANG TERGANGGU JUGA HEEE?"

Keadaan jadi makin panas dan feelingku kita bakalan perang badar ini di garasi, soalnya si preman ini makin maju makin maju. Ternyata, si anak yang punya kamar tadi lagi ke kamar mandi. Sekelarnya dari kakus, kaget dong dia. 

"Hei! Ada apa ini ada apa ini, sudah kakak (ke temennya) sudah, ayo ke kamar saja, maaf ya kakak (aku) maaf, bukan gini maksudnya kami, maaf ya"

Mereka berdua pun langsung masuk kamar lagi sambil mendinginkan kulkas. Ya iyalah, mana bisa orang kayak gitu adem ayem. Tapi si anak yang punya kamar ini ternyata baik dan ramah. Dia ketok (bukan gedok) kamarku dan berusaha berdialogh ala-ala politisi. Menjelaskan maksud sebenernya dan apa masalahnya. Akhirnya ya aku prihatin dan menghimbau. Meski udah terlanjur gerah dan ngeri juga. Bukannya takut sama orangnya, tapi lebih ke apa yang bisa dia lakukan besok-besoknya kalo kita lengah. Masa ngekos kayak masuk kandang gangster?

Seminggu kemudian, aku pun cabut pindah lagi. Pelajarannya: Pantesan Indonesia Timur sana jarang diurus pemerintah dan pejabat ibukota.

Dan finally, aku nemu kosan di daerah Jagalan, Jebres. Kos-kosan ini ternyata jadi langganan anak-anak yang sekolah di sekitar daerah tersebut. Karena aku masuknya pas semua kamar lagi kosong, jadinya karyawan dibolehin. Udah gitu aku kan anaknya baik rupawan yah, melting lah si mbak-mbak yang jaga kosan. Umurnya 64 tahun.

Semua penghuni kamar kos yang notabene masih kelas 2-3 SMA semuanya udah kayak keluarga buatku. Dan aku jadi kayak kakak yang jagain adik-adiknya :')


Masa kos dan kerjaku di Solo berlanjut hingga sekitar dua tahunan. Dan di Maret 2013, aku balik lagi ke Jakarta. Kos di Jagalan adalah kos-kosan terbaik, sekaligus terakhir dan paling menenangkan, ever.

Pelajarannya: 

Anak-anak kos di Jagalan ini terdidik dengan rasa tenggang rasa dan tepa selira dari adat Jawa yang bagus banget, serta tahu kapan harus berusaha independen mengurus diri sendiri, kapan harus bersosialisasi guna menguntungkan satu sama lain. Padahal, umur-umur sekolah adalah masa yang paling labil untuk menerima input mentah dari lingkungan. Yah, meski mereka setiap akhir minggu selalu pulang ke rumah, di kota Solo yang adem, dan tingkat kriminal di sana hampir nggak sejelas yang ada di Jakarta, bisa membuat orang terlena dan luput waspada. Tapi mereka mampu jaga diri.

 
Kasus terakhir: Jakarta 2014. Kosan pertama di daerah Otista Kampung Melayu.

Semua pengalaman dan pelajaran selama kurang lebih hidup ngekos selama delapan tahun membuat rasa independensiku makin matang dan solid. Ironisnya, didikan lingkungan selama delapan tahun ini bikin aku jadi orang yang sangat result-oriented ketimbang process-oriented. Membuatku jadi sulit memaafkan orang lain yang belum ngerasain pengalaman-pengalaman ngekos sepertiku. Membuatku jadi susah berkomunikasi dengan baik dan selalu terfokus dengan "Akan jadi apa akhirnya" ketimbang "bagaimana kamu melakukannya".

Saat ngekos di Jakarta ini, aku banyak bentrok dengan konflik batinku sendiri. Konflik soal kapan aku harus menahan diri, kapan harus ngomong baik-baik, dan kapan harus bertindak agak keras saat ketemu dengan orang yang habit negatifnya bebal. Tahu kan' gimana susahnya ngatur timing? Nah gitu itu, susah banget ngatur timing mode kapan harus bersikap selayaknya sesama urban, dan kapan bersikap selayaknya sama yang belum berpengalaman tapi nggak belajar-belajar.

Awalnya, si empunya kos tadinya memperuntukkan bahwa kos-kosan ini hanya untuk mahasiswa/i yang kuliah di STIS (Kampus sekitaran Otista juga). Karena aku masuk ke kos-kosan ini sejak saat bangunannya belum sepenuhnya jadi, tapi kamarnya udah bisa ditinggali, si empunya kos nggak keberatan masukin karyawan dan jadilah aku sepuh di kosan ini. Dan karena yang masuk pertama cowok, jadilah seterusnya kos-kosan cowok.

Ceritanya, sebagian besar mahasiswa di STIS adalah orang jauh, hasil bawaan beasiswa sekolah-sekolah dari pelosok luar pulau Jawa, alias beruntung dapet kuliah gratisan. Beberapa dari Sumatera, sisanya kebanyakan dari daerah Indonesia Timur sana.

Nah, yang ngekos di kosanku, sebut aja AB, O, J, B, dan K. Kondisi kosan ini dari semenjak dibangun, itu tenang banget. Semua yang ngekos dari generasi pertama (anak-anak proyek) pada anteng, bisa jaga kondisi dan ngikutin habit yang ada di kosan. Udah gitu, jarak antar kamar di sini nggak jauh jaraknya. Istilahnya "keluar selangkah kaki pintu kamar juga kesandung". Isu tenggang rasa mulai berasa ketika generasi kedua (anak STIS) mulai pada ngekos disini.

Si AB ini nggak banyak "gerakan", karena kita juga jarang banget ketemu. Mereka agaknya juga kesulitan menyesuaikan hidup dan kuliah dalam ritme perkotaan. Nah yang NTT, Batak, Medan ini yang kadang bikin gemes.

Si O, yang paling jauh rumahnya, seneng banget geber speaker se-volume karaokean dan sepertinya nggak tahu cara nyeimbangin bass dan treble, tapi kupingnya asik-asik aja. FYI, aku tuh kalo lagi nganggur, pagi dan malem hari juga suka setel lagu lewat mini-speaker (yang 300 ribuan), tapi volumenya udah aku test-test sendiri harus seberapa maksimal biar nggak ngeganggu kamar sekitar. Kalo tutup pintu malah sama sekali nggak bocor keluar. Mungkin si O ini berasumsi bahwa di Jakarta, hidup boleh seenaknya yang penting nggak ganggu, kalo ngganggu pun, orang yang bersangkutan musti ngomong dulu.

Hal tersebut nggak sepenuhnya salah juga. Yang jadi masalahnya, suara speaker ini sampe bawah tangga lantai satu pun masih kenceng kedengeran. Bahkan sampe saat Adzan pun nggak juga berhenti. Come on, have you don't have any ear-sense for saingan with toa masjid? 

Si B, masalahnya hampir persis sama si O, suka geber speaker. Bonusnya, orang ini hobi banget siul-siul yang pitchnya sangat annoying setiap menit. Look, setiap menit! I mean, seberapa sering sih kalian siul-siul di rumah? Yang lain juga suka siul-siul, tapi aku sih nggak terganggu ya, karena suara pitchnya wajar-wajar aja. Tapi si B ini kalo udah siul kupingku sampe pengang lho. Karena aku sebelah kamarnya pas, mogakmo aku pergunakan privilege ku sebagai sepuh, tak tegor. 

Resultnya, dia sih iya-iya aja. Dia ngurangin intensitasnya, tapi kebiasaan agaknya susah diubah. Malah kadang aku ngerasa dia ngeledek karena kalo lagi di kamar mandi siul-siulnya lebih keras dua kali lipat. Semua orang juga tahu kalo kita bikin suara di kamar mandi, suara tersebut jadi teramplifikasi dan menggema :(

Si K, punya kebiasaan kalo buang air kecil NGGAK PERNAH diguyur. Kalimat "nggak pernah" tersebut nggak berlebihan, karena sebelumnya aku juga investigasi dulu sebenernya siapa sih yang punya kebiasaan ini dan aku itung sendiri.  I mean, kalo cuma lupa-lupaan dua-tiga kali masa iya jadi masalah?

Buatku, ini semacem merendahkan orang lain. Coba dipikir, kotoran dari perut-perutmu sendiri tapi orang lain yang guyur? Hal ini sampai orangnya pindah, nggak aku tegur. Masalahnya apa ya, aku takut dia tersinggung aja sih. masa sampai hal kecil gitu haris diingetin orang, rasanya aku nggak sampe hati. Dan ada kemungkinan juga kalo ditegur, orang ini bakal nanggepin selow aja sambil becanda. Malah dobel-dobel sakit hatinya deh. Jadi aku berkesimpulan, kayaknya orang ini memang gak ada "rasa". Kalo ada rasa, ya nggak mungkin gitu lah ya.

Kalo si J, hahaha, ini sebenernya sepele. Dia suka naruh sendal depan kamarku. Jadi sebelumnya aku di kamar yang ada di pojok koridor, terus pindah ke kamar yang deket tangga which is tempat lalu lalang berada, tapi aku nggak ada saingan kamar di kiri kanan depan belakang. 


Aku ngerti kalo mungkin sebelum aku pindah ke situ kan kamarnya kosong, memang semua sendal sepatu pada terbiasa numpuk di depan kamar itu. TAPI, mereka semua punya rak sepatu, kenapa nggak taruh depan kamar masing-masing aja sih? Lha depan kamarku ini tiap hari tak pel tak sapu hlo, kok ya nggak pengerten. Akhirnya hari ini, tiap ada sendal ada di depan kamarku tak cemplungin ke tong sampah sisan.

Memang bener namanya juga kos-kosan. Tapi kalo bisa rapi, kenapa harus betah berantakan? Semua orang kan berhak punya personal-territory. Kecuali kalo rak sepatu mereka ada aligatornya baru nggak papa.

As far as I see, mereka-mereka yang ngekos ini tampaknya sama sekali nggak dibekali dengan pengetahuan tenggang rasa dengan orang yang tinggal satu atap sama mereka. Jadi, tingkahnya kayak di rumahnya sendiri aja. Ngeselinnya, cuma gue yang bermasalah dengan hal ini, ya abis yang lain juga senasib nggak sepengalaman. 

Jadi apa sih kaitan semua kasus ini dengan rasa independensi?

[Pret's-pektif]: Buatku independensi atau istilah kerennya Indie, nggak cuma soal mengurus diri secara mandiri dan terbiasa nggak bergantung sama orang lain. Independensi itu mencakup sebuah standar dan prinsip hidup seseorang yang udah dibangun dengan susah payah sejak lama. Independensi berisi pengalaman, juga berisi hak-hak personal seseorang yang seharusnya orang hargai dan tidak dilanggar.

Gampangnya, orang independen itu jangan diusik lah, karena biasanya mereka paham betul makna dari "Gimana hidup dengan cara nggak mengusik orang lain", istilahnya Inner Peace gitu lho. Kalo boleh curhat sih, semacem "Lha, kita ini nggak ngusik dan nyusahin kalian, kalian-kalian ini apa nggak ada perasaan kalo udah ganggu orang?"

Kalau aku sih, jadi serasa serba salah kalau harus berteguran dan berkonflik verbal dengan kalian. Karena sebelum ngadepin kalian, kita-kita ini udah capek lho ngadepin konflik batin kita sendiri, sampe akhirnya memutuskan buat jadi independen. Yah, meski pengalaman orang-orang independen lainnya juga pasti beda dan beragam.

Karena aku ngomongin dalam lingkup ngekos di kasus-kasus diatas, aku sih cuma minta satu aja. Please, jangan kayak gitu. Be respectful with others.

***

Soundtrack pas nulis: Owl City, Saltwater Room.

8 comments:

  1. Itu mukanya yang udah di Solo, mas mas Jawa penyabar dan penyayang bangeeeet! Aww awww :'p

    ReplyDelete
  2. sangar yakin tulisanmu,q baca full krna kayaknya ane jg nyaris sesuai dgn apa yg dsebut independensi....hahaha.....le's be friend brad...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Widiw, boleh dong ceritain sedikit pengalamannya? :)

      Delete
    2. ane ndak ahli dalam bercerita,ha..ha..ha...

      Delete
  3. btw aku gak ada di foto ._. resiko tukang foto ._.

    ReplyDelete