Kesel Memori Internal Smartphone Penuh?

6 comments
Seperti Brad Pitt

Hari ini adalah hari paling memuakkan karena beberapa antrian mobile game bagus yang udah ngebet gue install terancam gagal. Kenapa? Karena ini:

"ERROR: Insufficient storage available."

"Perasaan RAM gue gede deh, terus internal memory sama phone memory-nya juga masih sisa banyak, kok gini terus sih?"


Waduh, ada yang bingung nih. Mari ambil contoh hape gue Andromax Z, dan berikut speknya:

1. Internal Memory 4GB,
2. Micro SD slot: up to 32GB
3. RAM 1GB

Berdasarkan spek tersebut, jenis storage yang ada di handphone tersebut tuh gini nih:

Internal Memory atau Phone Storage tersebut size-nya 4GB, dari situ pengalokasian internal memory dibagi 3: Internal Storage, Virtual SD card (bukan eksternal, lho), dan konsumsi RAM/system. Otomatis, karena yang 1GB udah dipake, sisa 3GB itulah yang dipakai buat penyimpanan di handphone.

Karena alokasi RAM nggak diitung, internal memory yang gue dapet sekitar 3GB, dan itu terbagi dua jadi internal storage (1.5 GB) dan virtual SD card (1.5GB).

Internal storage adalah tempat default (beberapa handphone bisa disetting) di mana setiap aplikasi ter-download. Sementara virtual SD card ini maksudnya "seolah-olah jadi eksternal", karena setiap handphone yang baru dibeli nggak dibekali SD card eksternal.

Jadi, alasan kenapa internal memory dibagi dua itu semacem pembagian partisi sejak masih di pabrik gitu deh.

Berasa rugi?

Ya namanya juga jualan, pasti ada satu spek yang dikalahin biar harga si handphone lebih murah.

Apalagi dengan maraknya hape-hape cina ber-spek tinggi tapi internal storagenya kecil, beuh beli SD card sampe 32GB pun percuma karena setiap aplikasi yang terinstall akan selalu masuk ke internal memory. Akhirnya SD card eksternal cuma berakhir buat nyimpen MP3.

Terus ngapain gue beli memori eksternal gede-gede? Terus gimana caranya mindahin semua aplikasi ini ke SD card eksternal?

Source
Alternatifnya yang gue temukan adalah, memakai salah satu aplikasi manager buatan Bulent Akpinar bernama LINK2SD. Intinya sih, aplikasi ini ngebantu kamu buat mindahin aplikasi dari internal storage ke eksternal storage. Lumayan buat ngebebasin beberapa ratus MB, lho. (via http://www.link2sd.info/description)

Biar nggak bingung, cek cara kerja LINK2SD secara lengkap di sini.

Nah, sebelum lanjut ke pokok permasalahan, ada dua persyaratan yang kamu harus penuhi:

1. OS Smartphone diatas Gingerbread

Mau dioprek sampe kelas apapun, Gingerbread tetap Gingerbread. Karena smartphone kelas tersebut kisaran RAM, spek dan level oprek-able-nya masih pas-pasan. Kayaknya metode di postingan ini nggak akan banyak nolong.

2. Smartphone kamu udah di ROOT. 

ROOTING berfungsi untuk membuka akses ke dalam "jeroan" data Smartphone. Nggak enaknya, nge-root handphone (katanya) mengakibatkan garansi smartphone tersebut lenyap.

Kenapa harus bongkar sampe dalem? Ya karena beberapa fitur yang ada/nggak di Smartphone itu beragam.

Contohlah kayak fitur "mindahin data ke eksternal storage" yang ternyata nggak available di hape gue. Dilihat dari kasusnya, cara mengaktifkan fitur tersebut ya mau nggak mau harus dari dalem. Makanya kita butuh aplikasi pihak ketiga biar terbantu. Dan sebagai gantinya, aplikasi pihak ketiga butuh bantuan kamu biar dibolehin akses ke "jeroannya" :)

Itulah kenapa ROOT dinamain "Superuser", karena yang biasa ngelakuin/ngoprek gini biasanya orang developer.  Selama kamu ngikut guide yang ada, nggak perlu takut kok.

Download software ROOT nya, lalu ikutin guidenya di sini.
Note: Kalo nggak ada Gandalf, pilih Faramir.

[Spoiler!] Jangan root hape kamu kalau belum paham resikonya. Karena pastinya ada alasan kenapa developer nggak memberikan akses ke sistem semenjak pertama beli. Meski bisa di-unroot dan icon superusernya ilang, tetep nggak ada cara buat ngecek apakah garansi kamu balik lagi dan sistemnya nggak rusak.

Terlepas dari apapun software root-nya, hape Andromax C dan Andromax Z gue, sehari setelah di root mulai bertingkah nggak normal dan aplikasi mendadak uninstall sendiri. Satu-satunya hape gue yang tahan di root cuma Samsung Galaxy Young. Karena gadget branded emang lebih asik daripada hape cina, mending nabung dan ganti hape ketimbang bela-belain ngoprek sistem. Because I'm regretting it.

3. SD Card eksternal harus udah dipartisi

Sebenernya gue kurang paham apa tujuan spesifiknya, tapi ya gue nurut aja. Tutorial lengkapnya bisa dicek di sini.

Note: Step nomer tiga gue skip. Metode tetep jalan walaupun SD Card nggak dipartisi.

[Main Section]: Mindahin aplikasi android dari memori internal ke eksternal:

1. Download dan install aplikasi LINK2SD di Google Playstore kamu.

2. Jalankan aplikasinya, jangan lupa kasih akses superuser-nya. Pertama kali kamu buka, akan muncul pilihan file system, pilih partisi sesuai yang udah kamu lakukan sebelumnya (FAT16/32). Restart hape kamu, terus jalankan lagi LINK2SD.

3. Tinggal pilih aplikasi yang mau kamu link/pindah ke SD Card. Hati-hati, disarankan jangan mindahin file yang "nyangkut" sama system, nanti berabe.

4. Abis itu, pilih Link to SD/Create Link, jangan lupa checklist ketiga pilihan di gambar di bawah ini.

Source
5. Tunggu proses sampe selesai, dan voila, beres deh. Coba cek storage kamu.

[Spoiler!] Rooting, in some case will ruin your (gadget) life

Setelah gue ngejalanin metode diatas dengan hape Andromax Z (karena result tergantung hapenya), berikut perubahan yang gue alami:

1. Berdasarkan fitur yang disediain LINK2SD, ada dua bagian aplikasi yang bisa dipindah ke eksternal, yaitu data aplikasi dan APK-nya. Karena gue cuma mindahin data aplikasinya aja which is sizenya paling gede, internal storage dan virtual SD card gue kosong melompong. Bahagia dong? Oh, belum kakak.

2. Selang beberapa saat, gue coba colokin hape gue ke laptop dan ternyata si LINK2SD ini ngehide partisi internal memory gue, yang ada cuma partisi SD Card eksternal aja (kalo kamu sempet ngelakuin step nomer dua, yang muncul di laptop cuma partisi SD Card eksternal yang berformat FAT32, yang EXT2, EXT3, EXT4 nggak). Hal tersebut disebabkan oleh akses superuser yang dipake sama LINK2SD. Jadi segala macem folder kayak DCIM, pictures nggak bisa diakses lewat komputer, tapi lewat file manager di android bisa. 

Cara normalinnya, buka superuser, lalu disable superuser grant access-nya. Lalu restart hape kamu.

3. Karena orientasi awal gue ngosongin internal memory adalah biar bisa main 3 sekuel game Kingdom Rush dan ketiga-tiganya ter-install. Semenjak di root, hape mulai bertingkah aneh, karena gue nggak bisa ngesave progress permainan semenjak di root. Setiap gue restart hape, save game Kingdom Rush dan beberapa aplikasi (LINE, PATH, WHATSAPP) yang udah ter-install lenyap. I believe that my gadget has a malware/bug.

[Pret's-pektif]

Meski terbukti metode ini berhasil, tapi masih banyak segudang resiko yang musti dipertimbangkan mengingat daya "tahan-oprek" masing-masing handphone itu beragam.

Cara kerja LINK2SD bukan memindahkan keseluruhan package aplikasi, tapi ngebantu meringankan beban memori internal, dengan cara memindahkan data-data tertentu yang otomatis terinstall secara default menuju ke tempat penyimpanan lain.

Karena setiap aplikasi secara garis besar punya dua bagian, yakni si EXE(Launcher) dan data tambahan, ketika salah satu bagian tersebut dipisah, pasti ada suatu error/missing (misal EXE nya di internal, datanya di eksternal). 

Nah, metode linking dari LINK2SD ini sebenernya ngebantu ngejaga koordinasi dari kedua bagian tersebut biar nggak missing. Dan ternyata, hasil yang didapat beragam bergantung sama jenis hapenya.


Boleh banget feedback di kolom komen.

6 comments:

  1. Thanks for sharing yak.. :D

    Kebanyakan hp keluaran sekarang RAM en internal memory-nya uda gede yak.. Uda ngga kayak hp zaman aku awal kuliah, taun 2009.. Wkwkwk :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mostly hape-hape cina tuh biasanya, hape cina sekarang keren-keren :D

      Delete
  2. Haiii aq jg pake andromax z dan lagi ngalamin kasus yang samaa niiihh... :( tapi takut jg ya mau root itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau smartfren, gue saranin jangan di-root sih kalo nggak pingin nganu-nganu di kemudian hari :)

      Delete
  3. memory internal smartphone q kebagi 2 malah, yang satu terbaca 2gban, yang satu 4gban (internal memori 8gb klo liat spesifikasinya) apa itu emang bawaan gitu?

    ReplyDelete
  4. makasih sudah sharing artikelnya ini gan, bermanfaat sekali...
    dc power supply

    ReplyDelete