Perdana Pasang Wifi di Rumah

4 comments

Hey, it's me again!

Buat kami-kami (gue & istri) yang tiap hari berkutat di dunia perdigitalan dan udah terlanjur kecanduan sama radiasi layar handphone, makin ke sini kok internet rasanya lebih penting daripada beras. Gak deng. Sebenernya lebih penting beras, tapi beras yang bisa buat browsing. Brekekekek.

Setelah menanggalkan title sebagai veteran anak kos, sekarang akhirnya kami mutusin buat kontrak. Dan beruntungnya, kami dapet rumah dengan harga terjangkau di wilayah yang cukup strategis-meski-agak-ndlesep, kami bisa merasakan (kembali) segala kemudahan dan kemasyuran hidup di kampung orang.

Loh iya bener. Di kampung itu, sebenernya lebih enak daripada tinggal di apartemen. Di sini, tukang apa pun justru nyamperin kita. Sebut aja. Tukang kerupuk, tukang galon & gas, mereka yang ngetok pintu kita, ngebantu ngecekin stok kita udah habis atau nggak. Tukang sayur di sini justru rajin neriakkin kita buat beli langsung dari depan pintu rumah, padahal pasar tradisional gak terlalu jauh. Mie ayam, batagor, somay, semua lewat dan mangkal sesuai jamnya walau kita gak pernah pengen.

Sampe akhirnya kami rebahan dan menatap langit-langit, masak sayur, dan makan seperti layaknya keluarga bahagia pada umumnya, kami sadar bahwa ternyata kami tengah terasing dari dunia modern.
EE BANGSAT KOK GAK ADA SINYAL ...
Ide untuk pasang wifi di rumah sebenernya udah langsung tercetus, tapi kendala-kendala yang muncul since kami baru pindah banget sama sekali gak memungkinkan untuk langsung eksekusi.

Sehari pertama adalah hari-hari paling sakaw kuota yang pernah gue rasain. Lah gimana kenyang makan tapi buka google aja gak sanggup. Tenaga yang ada dalam raga ini serasa mubazir, dan gue adalah tipe orang yang gemes banget sama lambatnya bandwidth. I mean, who doesn't? Please somebody kutuk gue menjadi beras maknyus.

Untunglah konter pulsa deket. Gue beli semua provider yang belom bangkrut di 2017. Akhirnya kami berjodoh sama Indosat dan Telkomsel. So far, hanya Telkomsel yang bisa tembusin sinyalnya masuk ke pintu rumah. Tapi harga paketannya kok bikin batal puasa. Di sisi lain, Indosat sebenernya punya harga yang bersahabat. Tapi apa daya, empat device yang terkoneksi dengan hanya mengandalkan tethering ternyata masih kurang reliable. Hari pertama kami tutup dengan penobatan sebagai keluarga jengkol. Cuma bisa misuh-misuh sampe bau.

Hari ke dua, gue langsung ngacir ke Bolt Store untuk meminta pertolongan. Dua minggu pertama nyobain BOLT, kami cukup fine dengan layanan pra-bayarnya yang cukup bisa menutupi rutinitas sehari-hari. Barulah lewat minggu ke-3, dompet mulai ngos-ngosan. Boros coy! Sempat kepikiran untuk beralih ke pascabayar, tapi kok kayaknya gak sesuai kebutuhan ya. Gue yang tergolong heavy-user pun mulai memohon ampun karena 100 ribu per-minggu itu termasuk azab yang luar biasa.
Weekend terakhir di bulan Mei 2017 adalah titik kebangkitan rumah tangga kami.
Buat kamu yang juga baru pertama mau pasang wifi di rumah, semoga bisa sedikit terbantu ya.

1. Riset Coverage Area

Hal pertama yang gue lakukan adalah nge-browse provider internet apa aja yang tersedia, riset testimoninya dan catet semua daftar harga paket berlangganannya.

Dari sekian banyak provider yang gue harapkan, seperti Biznet, Firstmedia, MyRepublic, dan MNC Play, gak ada satupun yang coverage-nya bisa tembus ke rumah. Setelah guling-guling bete selama hampir sejam, tiba-tiba kok pingin banget nambal ban.

Di perjalanan, gue ngeliat ada tetangga 100 meter dari rumah ternyata pasang TV cable bertuliskan INDIEHOME. Gue pikir, gila juga ini orang bangun rumah sendiri tanpa bantuan pemerintah. Anak indie banget! Gue pun langsung batal tambal ban.
Indiehome adalah harapan terakhir.
Tadinya, gue sebenernya bukan fans Telkom, apalagi setelah tahu service internet Speedy itu udah almarhum sejak tahun 2015. Kurang percaya aja gitu gara-gara banyak testimoni negatif di forum-forum. Tapi liat tetangga bisa pasang, ah siapa tahu kan coverage-nya bisa masuk rumah.

2. Hubungi Customer Service

Gue langsung kontak Customer Service Telkom di 147. Sejauh kita telfonan, mbaknya sih ramah dan kooperatif. Dia mau aja gitu bantuin jawab pertanyaan2 teknis yang njelimet. Rasanya gue harus sedikit melunak lah sama Telkom.

Karena sebelumnya udah buka website Indiehome untuk cek coverage area tapi ternyata ribet, akhirnya sekalian aja gue minta operator 147 untuk bantu ngecekin. Dianya sih pesimis ya, karena jarak sumber tarikan kabel dan rumah gue itu ternyata posisinya agak jauh. Tapi dia akhirnya mau kok bantu ngirim dua temen salesnya untuk bener-bener ngecek kebenaran isu tersebut.

Setelah udah setuju deal-deal-an harganya, dia minta gue untuk nyiapin berkas-berkas kayak KTP, KK, surat tanda kontrak, berikut surat PBB dan tanda tangan beserta materai. AH ANJAY, mau pasang internet aja udah kayak mau nikah lagi. Gue dalam hati udah waduh-waduh aja sih, tapi akhirnya tetep lanjut berharap semua itu hanya mimpi. Selanjutnya, mbaknya bilang kalo proses registrasi gue akan segera diproses secepatnya maksimal seminggu dari waktu telepon.

Gue akhiri telfonan kita dengan kalimat "Terima kasih banyak, saya terbantu sekali" agar terkesan profesional serta hati mereka tersentuh. Siapa tahu kan beneran dipercepat.

3. Gak ribet kok!

Macam disamber geledek penuh bandwidth, besok siangnya sales kemarin langsung nelfon gue, minta kesediaan waktu untuk ngecek coverage area. Ya gue bolehin lah, wong kerjaan dia masa gue larang-larang. But, wow. That was really responsive.

Sales pun dateng berdua, dengan romantis mereka mengetuk serambi pintu gue. Mereka minta ijin untuk melakukan prosedur pertama yaitu ngukur seberapa jauh kabel fiber optic yang akan diolor dari tiang listrik sampe ke rumah gue. Gue ampe bingung mau muji tuhan yang mana, yang jelas semuanya ternyata masih memungkinkan. Fiuh.

Proses-proses berkas yang ribet di telfon tadi pun ternyata gak terealisasi. Sales-sales yang baik hati ini bersedia untuk mengerti serta mempermudah proses pemasangan. Karena kayaknya si CS dan Sales ada di divisi yang berbeda deh. Untuk memperlancar proses, sebaiknya sih kamu ke ATM dulu sebelum hari H biar ada stok cash.


Seluruh proses memakan waktu sekitar 3 jam. Gue langganan paket yang paling murah. Hanya untuk jaga-jaga aja karena biasanya pas upgrade gampang, eh downgrade dipersulit, yakni sekitar Rp. 330.000/Up to 10 Mbps (dikali 1000/8) plus biaya administrasi instalasi Rp. 125.000. Tapi setelah dua bulan harganya jadi fix sekitar 400 ribu (?)
Gimana hasilnya?
Hasil yang didapat lebih dari yang diperkirakan. Sering mentok hingga 1 Megabyte per detik jika hanya ada satu smartphone yang connect. Kalo di laptop, kecepatan rata-rata download dan peer-to-peer sekitar 360-560Kb/detik per koneksi.

Jika kamu ingin berhenti berlangganan, tinggal copot aja routernya dan dibungkus ulang yang rapi, bawa ke kantor Plasa Telkom dengan membawa nomor pelanggan yang tertera di bon/invoice.

Gue lega banget karena ternyata gak seribet yang dibayangkan, akhirnya kami pun kembali menjadi manusia modern yang masih bisa makan beras.

Ada pertanyaan? Boleh tinggalin di kolom komentar, dan jangan lupa subscribe blog ini jika kamu suka dengan kontennya biar gue lebih rajin sharing \o/


4 comments:

  1. Saya juga pake indihome. Nyeseknya sih diawal pas pemasangan. Ternyata mesti narik kabel sampe 500 meter. Saya jadi kena biaya tambahan kabel. Tapi sejauh ini saya puas-puas aja. Emang sih kadang suka trouble tapi masih bisa ditolelirlah

    ReplyDelete
  2. Mantaaap mas bans. Semogaa makin lancar usaha perdigitalannya semenjak pasang wifi di rumah. Hehehe dirumahku juga pake indihome. Bebas lancar tanpa hambatan selama terus bayar. Wkwwk salam kenal mas. Perdana nih bw kesini 😚😁

    ReplyDelete
  3. Aihh pas banget neh ke blogmu mas, kebetulan memang lagi mau pasang wifi di rumah. thanks for sharing ;)

    ReplyDelete
  4. mantab min, makasih sudah share pengalamannnya...
    preheater

    ReplyDelete